Ngelahirin, siapa takut?!

2:14 AM mustika irianti 10 Comments

Jika ada yang bertanya kepada saya, Apa hal yang paling tidak akan saya lupakan? Jawabannya adalah melahirkan :D

Iya, itu adalah moment yang sepertinya semua Ibu gak akan lupain. Saya sok jago, gak takut ngelahirin, tapi emang saya keukeuh pengen lahir natural dan IMD (ini akibat kebanyakan googling, hehe) sampe beli dan baca buku Melahirkan tanpa rasa sakit :D


Semua Ibu punya pengalaman masing-masing saat melahirkan. Dan ini adalah pengalaman saya, tulisannya cukup panjang :D milkysmile


21 Feb 2014, 05.00
Selesai sholat subuh, tiba-tiba perut saya kontraksi, mules kayak pengen BAB. Sempet kepikiran apa mungkin mau melahirkan? Tapi, itungan dokter kmarin kandungan saya masih 8 bulan lebih, dan HPL pertengahan Maret.

05.30
Mulesnya beruntun, gak ketahan. Akhirnya saya bangunin suami buat nganter ke RSB. Alhamdulillahnya, dapet taxi-nya cepet. Biasanya subuh-subuh di Kopo itu susah taxi. Di jalan, saya masih mempraktikkan jurus-jurus dari hypnobirthing. Meski keliatan banget supirnya ikutan panik liat saya tarik nafas dalem-dalem :p
Tanpa di komando dia ngebut2 padahal pagi itu udah mulai macet, akhirnya sampai juga di RSB sekitar jam 7 kurang.

Nyampe di RSB, saya masih bisa jalan kaki untuk masuk ke ruang IGD lalu disuruh ke kamar mandi untuk nampung urine. Sedangkan suamik, mengurus administrasi.

07.00
Di ruang IGD dan berbaring dikasur, tiba-tiba mulesnya menjadi-jadi suakitnya ruar biasa, lalu datang seorang suster polos tanpa dosa:



Padahal, saya sudah mengisi data diri lengkap kap, ampe jumlah gaji suamik saat pertama kali daftar di RSB ini.  Dan saya intip juga suami masih ada di meja pendaftaran...Esmosi jiwak.

Lalu, gak lama suami datang menghampiri bareng sama suster yang lain.
" Bu, kita ke ruang bersalin ya.."
"Pak, bapak gak boleh lewat lift, jadi bapak lewat tangga ya, Bapak, keluar dulu sekalian beliin ibunya teh manis panas ya, Pak. Supaya ada tenaga Ibunya."
saya...."What the.."

Gak lagi2 ngelahirin di RSB ini!!

08.00
Di ruang bersalin, Masyaallah...banyak ibu-ibu yang mau ngelahirin berbaring di kasur-kasur yang disekat tirai. Ada yang tereak marahin suaminya, ada yang nangis. Allahoakbar..berasa masuk rumah hantu :(

Seketika saya jadi takut ngelahirin...Mamah, pengen ganti RSB...

Tiba-tiba ibu-ibu sebelah treak-treak marahin suaminya pake bahasa sunda kasar:
"Da sia mah teu ngarasakeun, geus tilu poe ieu. Nyeri nyaho" ( Lo gak ngerasain, sakit tahu! udah tiga hari ini)

Makin lemess..

Lalu seorang bidan mendatangi saya, " Bu, sudah pembukaan 9 ya. tapi sepertinya kepala anak ibu belum turun, sudah masuk di pinggul tapi masih di atas, jadi jangan ngeden dulu ya, Bu"

Lemess...

08.30

Pembukaan sudah lengkap, kepala bayi masih belum turun. Jadi dipastikan saya harus ngeden dobel, buat nurunin kepala bayi, dan mengeluarkannya. Suami di suruh tanda tangan kalau-kalau harus di vacuum.

09.00
Saya selama hamil, belum pernah ikut senam hamil, gak tahu caranya ngeden :(
Akhirnya saya salah ngeden ibuibu...bayinya keluar setengah-setengah. Inilah yang miss dari selama pencarian google saya. Saya gak pernah googling gimana caranya NGEDEN!

Bidan tadi manggil beberapa bidan lain, dan samar-samar ngobrol sama suamik, untuk mempercepat kelahiran mau didorong. 4 bidan berdiri di samping saya, dua naik ke kasur untuk mendorong perut dua lagi pindah ke depan untuk membantu bidan satunya narik bayi.

Lalu entah apa yang terjadi seinget saya, saya ngeden lagi dengan sisa sisa sisa sisa tenanga saya, Bidan-bidannya ngitung buat dorong perut saya, dan Alhamdulillah, brojol lah Erson, 3,1 kg dengan tinggi 48 cm. Suamik dan saya nangis haru.

Langsung IMD...ASI saya keluar..Alhamdulillah..Sambil IMD sambil di Adzanin suami, sambil di jait :(

Bidannya mendatangi saya sambil bilang..Bu, jaitannya banyaaaakk banget, nanti pas ngebersihin hati-hati ya. Dedenya kami bersihin dulu ya. Jangan tidur ya buk, nanti 2 jam lagi, ibu sudah harus bisa jalan dan bersihin jaitannya sendiri di Toilet sebelah sana ya..

What the...........

Saya dan suamik, saling pandang..bengong...

Ini bibir jontor saya karena digigit nahan sakit :D

Note* Dua minggu kemudian saya harus dijait ulang karena jaitannya acak-acakan dan mau lepas :(
=================================================================================
Tulisan ini saya persembahkan untuk diri saya sendiri, dalam rangka menantang diri sendiri untuk lebih konsisten menulis setiap hari. Mumpung ada #NulisRandom2015 saya ingin tahu, bisa atau tidak, saya menulis satu tulisan setiap hari.

10 comments:

  1. Jahitannya acak-acakan itu? WTF! Itu karena dari awal udah acak apa setelahnya?

    Btw selamat ya, salut buat perjuangan lahiran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kata dokter yang jait ulang sih emng dari awal udh ga betul jd ya begitu :(

      Makasih sudah mampir..

      Delete
  2. Luar biasa...susah dikatakan bagaimana rasanya melahirkan...tp setelah sidede lahir semua rasa sakit hilang ntah kemana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul sekaliii...:))
      makasih ya udah mampir

      Delete
  3. Salam kenal mak, makkk bacanya lemeeess.. Ini rsbnya dibandung ya mak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak, RSB Bandung.. Hehe tp Alhamdulillah nya sehat semua..gak lagi2 ngelahirin disitu :)

      Salam kenal ya mak..

      Delete
  4. Duh jahitan acak2an dan mau lepas? Ngga sanggup bayangin, kok bisa gitu ya mak. Aku ngga ngerasain mules sama sekali mak, ngga kontraksi sampe lewat HPL akhirnya disesar

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya pas nyampe RSB udah pembukaan 8, gak ngerasain pas mules d pembukaan1-8 nya. Ga tau mak, doker yg jait ulang bilangnya sih, kayak yg buru2 gt jaitnya :(

      Delete
  5. Untung saja saya seekor pria eh seorang pria deng tapi cukup ngeri juga nungguin tetehku waktu mau lairan, Selamat ya atas klairanya ... emang jadi ibu luarbiasa contohnya simboku...

    ReplyDelete

Followers