Jun 10, 2016

# path # puasa

Tentang Puasa Path - Sebulan Sudah



Sebagai orang yang bekerja di dunia digital agency sebenarnya saya akan susah sekali untuk puasa media sosial (medsos).

Sehari-hari saya bergelut dengan semuanya, nyampe kantor langsung buka fanpage brand, buka twitter brand, buka Instagram, dan channel lainnya. Kadang suka lupa juga buka akun sendiri :D
Makanya, seharusnya saya udah cukup lah ya ber-medsos-an ria di kantor, masa di rumah juga masih buka-buka medsos.

Tapi, gimana dong kadang klo lagi nyusuin Eras suka gatel aja maenin hape, terus buka-buka sosial media, haha. Akhirnya saya memutuskan untuk puasa buka medsos di rumah. 

Karena uninstall FB, dan IG tidak memungkinkan, akhirnya saya me-log out akun pribadi di gawai saya. hanya akun brand yang ada disana, dan saya TIDAK Menginstall PATH! Huaaa juara menurut saya. Karena, saya cukup bawel di medsos yang satu itu. Dalam 3 tahun sudah hampir 3rb post disana. 

Kenapa saya memilih berhenti total menggunakan Path? Karena itu satu-satunya medsos yang bener-bener tidak berkaitan dengan brand, terus ya path kan privacy banget ya :)

Hari pertama gak punya PATH.

Hari itu saya sedang berada di Jogjakarta, beuh gatel pisan pengen check-in. gatel pengen upload photo-photo disana. Tapi, saya lolos! Saya enggak mau liburan bareng anak ini keganggu.

Kayak udah refleks aja tiap buka handphone langsung cari path. Tapi, saya berhasil bertahan. Intinya, NIAT!! 

Seminggu enggak pake path, kangen juga pengen tahu ada meme atau sedang ada trend apa aja disana. Tapi, saya berhasil bertahan. Paling, intip2 path suamik. Soalnya hampir 80% isi temen-temen dia juga temen-temen saya.

Saya bangga aja sama diri sendiri bisa engga buka path, twitter.  Haha lebay yah?! Biarin ah.

Sampai sebulan, saya sudah enggak pernah kepo-in lagi path suamik. Engga pernah pengen tahu lagi.

Saya lebih fokus baca novel-novel yang tertunda, mulai set lagi target membaca buku di Goodread. Dan saya mulai rajin nulis lagi.

Saya lebih memikirkan, nanti bakal nulis apa ya di blog? Atau pas lagi iseng, tiba-tiba muncul ide buat nulis sesuatu, saya tulis tema-nya apa.

Saya buka FB & twitter kalau pas mau share tulisan aja, atau pas ada giveaway yang memang mengharuskan post di twitter jugak. (kuis hunter detected :p)

Manfaat lainnya adalah, saya jadi lebih bisa fokus sama anak. Saat menyusui Eras, saya lebih sering melakukan eye contact, ajak dia ngobrol, atau cium-cium keningnya.

Saya bisa menemani Erson nonton film Cars yang entah berapa ratus kali di puter, walo yang ditonton cuman adegan balapannya aja, tanpa harus buka-buka path.

Saya lebih menikmati waktu saya. 

And, I love it!

Jadi, buat yang kemaren-kemaren tag saya di path dan engga di waro. Maaf saya sedang puasa Path hehe

Bagaimana dengan kalian? 


20 comments:

  1. Aq belum berhasil logout dr path, padahal path sering kali bikin sakit hati. Hiks...

    ReplyDelete
    Replies
    1. buahahha belajar melatih mental klo gitu 😊

      pelan2 saja,akupun susah awalnyah

      Delete
  2. aku malah sampe sekarang nggak tau kenapa nggak minat buat bikin akun di Path mbak, jadi nggak perlu susah-susah puasa Path xixiixii..

    eh tapi emang sussyaah sih ya mau nggak buka akun sosmed, saya udah ngalamin. selama hape belum padam, nggak bakal bisa nahan diri hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih kadang emng susah lepas dr sosmed.. hehe salam kenal mba..

      Delete
  3. Aku malah gak punya path.... Hikzzz kuper yk aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak kok mba, bagus malah. jd lbh fokus ke hal lain hehe

      Delete
  4. Belum pernah punya path.
    Aku yg pengen puasa FB tapi gmn lg, info2 blogger dari sana semua, paling ya tahan2 supaya gk terlalu kepoin timeline :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, klo fb sekedar share tulisan aja hehe

      Delete
  5. Sama mba qu jg uda males buka path dulu sama bingits kyk mba path pasti yg sll dibuka tp skrg uda 4 bln jalan bye path hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. woo keren udh nyanpe 4bln yak.. aku menyusul.. hahah

      Delete
  6. Hehe...sekarang kayaknya medsos udah jadi kebutuhan primer yak. Saya juga belum bisa. Eh, tapi ini path yak? Saya malah belum punya. Wkwkwkwk. Setelah baca ini, ngga jadi bikin deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAha gpp mba bikin aja, ini mah saya nya aja yg ga bisa kontrol kalik ya :D

      Delete
  7. saya juga mbak sudah uninstall path dan jarang buka sosmed. Dulu juga tiap senggang, buka hp, cek notif atau scroll, rasanya hidup saya kok ya aneh liat layar sambil nunduk terus, sekarang lebih senang baca stok tumpukan buku. Rasanya hidup lebih tenang :D
    Salam kenal ya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Juara...iya hidup jd lebih bemakna klo ngurangin sosmed. kecuali emng sosmednya menghasilkan uang ya beda lagi hih

      Delete
  8. aku sampai skrg masih bingung, apa asyiknya path loh mba, lemot tak uninstal aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Path itu...apa ya? hehe karena isinya hanya teman2 dekat aja ya jd lebih bebas kali ya..

      Delete
  9. aku ga minat buat path soalnya penuh aplikasi di hpnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya, bnyk aplikasi pasti hp nya :)

      Delete
  10. kalo aku, krn memang ga trlalu seneng ama path sih mbak :D.. makanya jrg buka, cuma sesekali aja ;p.. tp medsos lain walpun sbnrnya ga sering2 update juga, tapi aku slalu baca apa isinya :D.. waktu di mana aku bener2 puasa buka medsos, hp dan apapun yg berhubungan ama gadget, itu cuma pada saat traveling ke luarnegri. di sana sengaja deh, ga pengen hidupin wifi, ga pengen ganti dgn kartu lokal, krn tujuannya memang pgn fokus traveling :D.. puaaaas bgt kalo bisa ga bersentuhan ama gadget itu ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai,,,salam kenal :)
      Iya ya, bisa jauh dari gadget itu emang kepuasan tersendiri hehe

      Delete

Followers

Follow Us @soratemplates